Penggunaan Kata Depan Dalam Kalimat

Kata depan (preposisi) adalah kata yang menunjukkan hubungan arah atau tempat antara bagian kalimat. Penulisan kata dalam suatu kalimat sangat penting dipelajari dan dipraktekkan. Dalam bidang apa saja penulisan yang benar harus kita utamakan. Aturan penulisan kata depan yaitu kata depan seperti “di”, “ke”, dan “dari” ditulis terpisah dengan kata-kata dibelakangnya kecuali untuk kata-kata yang sudah dianggap lazim sebagai satu kata, seperti kepada, daripada

Ada beberapa macam kata depan berdasarkan fungsi-fungsinya di dalam kalimat, berikut ini adalah jenis-jenis kata depan:

  1. Kata depan yang menyatakan arah asal yaitu dari. Contoh: Pamanku datang dari Surabaya halaman membawa oleh-oleh untuk aku.
  2. Kata-kata depan yang menunjukan tempat keberadaan diantaranya ialah pada, di, dalam, antara, dan atas. Contoh: aku akan pergi bertamasya bersama ayah pada hari Sabtu.
  3. Kata depan yang digunakan untuk menunjukan pelaku ialah oleh. Contoh: Bunga itu ditanam oleh ibu di vas bunga.
  4. Kata depan yang digunakan untuk menunjukan arah tujuan diantaranya ialah kepada, akan, ke dan terhadap. Contoh: Ayah mengajakku pergi ke rumah paman di Makasar.
  5. Kata depan yang digunakan untuk menandakan alat atau cara, diantaranya ialah dengan dan berkat. Contoh: Ayah memotong rumput di depan rumah dengan menggunakan gunting besar.
Kata Depan
  1. Kata depan yang digunakan untuk menunjukan suatu permasalahan diantaranya ialah mengenai dan tentang. Contoh: Ibu bertanya kepadaku mengenai masalah yang tengah aku hadapi.
  2. Kata depan yang digunakan untuk mendadakan hubungan perbandingan ialah daripada. Contoh: Safitri lebih tinggi 6 cm daripada Susanti.
  3. Kata depan yang digunakan untuk menandai hubungan sebab-akibat ialah hingga dan sampai. Contoh: Kemarau tahun ini sangat panjang hingga menyebabkan kekeringan.
  4. Kata depan yang digunakan untuk menunjukan tujuan atau maksud ialah untuk, buat, bagi dan guna. Contoh: Paman bekerja keras untuk menghidupi keluarga tercintanya.

Kata depan termasuk dalam unsur pembentuk kalimat . Tanpa kata depan kadang – kadang suatu rangkaian kata tidak dapat menjadi kalimat dan maknanya menjadi kabur . Contoh :

  • Surabaya ayahnya bekerja sebuah perusahaan

Menjadi jelas jika menggunakan kata depan :

  • Di Surabaya ayahnya bekerja di sebuah perusahaan

    Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya, kecuali di dalam gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata, seperti kepada dan daripada.

    Misalnya:

    • Bermalam sajalah di sini.
    • Di mana dia sekarang?
    • Kain itu disimpan di dalam lemari.
    • Dia ikut terjun ke tengah kancah perjuangan.
    • Mari kita berangkat ke kantor.
    • Saya tidak tahu dari mana dia berasal.
    • Cincin itu terbuat dari emas.

    Perkecualian untuk hal ini adalah:

    • kepada
    • keluar (sebagai lawan kata “masuk”, untuk lawan kata “ke dalam”, penulisan harus dipisah, “ke luar”)
    • kemari
    • daripada


    Di mana, yang mana
    Menurut Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan “Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya kecuali di dalam gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata seperti kepada dan daripada.”

    Untuk menghubungkan dua klausa tidak sederajat, bahasa Indonesia tidak mengenal bentuk “di mana” (padanan dalam bahasa Inggris adalah “who”, “whom”, “which”, atau “where”) atau variasinya (“dalam mana”, “dengan mana”, “yang mana”, dan sebagainya). Penggunaan “di mana”, “yang mana”, dll. sebagai kata penghubung sangat sering terjadi pada penerjemahan naskah dari bahasa-bahasa Indo-Eropa ke bahasa Indonesia.

    Pada dasarnya, bahasa Indonesia hanya mengenal kata “yang” sebagai kata penghubung untuk kepentingan itu, dan penggunaannya pun terbatas. Dengan demikian, penggunaan bentuk “di mana” maupun “yang mana” harus dihindari, termasuk dalam penulisan keterangan rumus matematika. Kaidah tata bahasa Indonesia memiliki kosakata yang cukup untuk menterjemahkan “who”, “where”, “which”, “whom” tanpa menggunakan kata “di mana”. Contoh-contoh:

    di mana → tempat

    • Kami ke restoran di mana teman merayakan pesta ulang tahunnya. (seharusnya) Kami ke restoran tempat teman merayakan pesta ulang tahunnya.

    di mana → dengan

    • Acara berikutnya adalah “Kuis Remaja” di mana Kris Aria sebagai presenternya. (seharusnya) Acara berikutnya adalah “ Kuis Remaja”dengan Kris Aria sebagai presenternya.

    di mana → yang

    • Pemerintah memberi bantuan kepada korban di mana mereka tertimpa bencana alam. (seharusnya) Pemerintah memberi bantuan kepada korban yang tertimpa bencana alam.

    di mana → (subklausa)

    • Perusahaan itu mengadakan pelatihan di mana karyawan dibina untuk menjadi tenaga terampil. (seharusnya) Perusahaan itu mengadakan pelatihan; dalam pelatihan itu karyawan dibina untuk menjadi tenaga terampil.

    yang mana → yang

    • Penanggung jawab surat kabar itu akan dituntut untuk berita yang mana dianggap melecehkan artis itu. (seharusnya) Penanggung jawab surat kabar itu akan dituntut untuk berita yang dianggap melecehkan artis itu.

    yang mana → sehingga/dan

    • Koperasi itu harus berjalan dengan baik yang mana kebutuhan setiap anggota dapat dipenuhi dari sini. (seharusnya) Koperasi itu harus berjalan dengan baik sehingga kebutuhan setiap anggota dapat dipenuhi dari sini.
    • Wisatawan mancanegara meningkat terus yang mana negara tujuan wisata pun bertambah. (seharusnya) Wisatawan mancanegara meningkat terus dan negara tujuan wisata pun makin bertambah.

    Kekisruhan ini mungkin disebabkan pengaruh oleh Ejaan Soewandi (1947) yang mengharuskan penulisan diserangkai dengan kata yang mengikutinya, baik sebagai kata depan maupun sebagai awalan.

    Penggunaan “di mana” (selalu ditulis terpisah) yang tepat hanyalah dalam sebagai kata tanya dalam kalimat tanya, sebagai kata penghubung yang menyatakan tempat, dan dalam bentuk “di mana-mana”. Contoh

    • Di mana ia menginap?
    • Kami akan berunding di mana ia akan menginap.
    • Di mana ia menginap, di situ keluarganya menginap.
    • Ia dapat menginap di mana-mana.

    Dikutip dari berbagai sumber

    Category:
    Ilmu Pengetahuan
    Tags: